BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, June 1, 2010

Sepi Seorang Perindu

Hari Ahad lepas, saya dan kawan-kawan ke rumah Rohaida atas undangan perkahwinannya. Bila dilihat pada foto sekolah, ramai kawan sekelas sudah berumahtangga. Alhamdulillah.


Dalam perjalanan pulang, saya dan tiga orang rakan sekelas lain berbual-bual dari satu topik ke topik yang lain. Termasuklah topik kekasih masing-masing. Saya hanya mendiamkan diri dan mendengar. Keluh kesah riang tawa kisah mereka. Tiba-tiba rakan di hadapan bertanya,

"Kau diam je kenapa?"

"Aku takde kekasih, aku dengar je lah."

Mereka ketawa dan kata tidak percaya dengan kenyataan yang saya ungkapkan. Tak mengapa, saya faham. Kenyataannya memang hingga kini saya masih tidak punya kekasih.

Itu kisah Ahad lepas. Kisah hari ini dan semalam. Saya mulakan dengan kisah semalam. Semalam bekas atau lebih sedap disebut X. X saya yang telah berkahwin atas pilihan ibunya pada 14 Feb 2010, meng'sms' saya dengan menyatakan:

"Kalau apa-apa jadi pada abang dan wife abang, *** masih mahu terima abang? *** masih sayangkan abang tak?"

Apakah semua ini? Saya akui sayang saya masih ada pada X. Cuma, saya tidak mengharapkan X kembali lagi. Kini X sudah ada tanggungjawab yang X sendiri pilih sejak X melafaz akad bersama teman hati pilihan ibunya.

Tiada jawapan yang saya berikan untuk X. Saya tidak mahu jawapan yang saya berikan pada X menjadi penyebab atas keputusan hidupnya. Biarlah X bersama teman hati barunya. Saya mendoakan mereka bahagia selamanya. Amin.

Kenapa saya memilih judul 'Sepi Seorang Perindu' untuk entri kali ini? Segalanya kerana kisah hari ini.

Hari INI, sedang saya berbual maya bersama seorang teman, kami berkisah tentang kasih masing-masing. Dia teman yang mengetahui kisah X ini. Dia amat terkejut apabila saya memberitahu bahawa X sudah berkahwin.

Akhinya, saya bertanya kepadanya tentang kisah kasihnya. Tidak saya sangka, rupa-rupanya dia juga sudah berkahwin dan baru menyambut kelahiran anaknya ke satu tahun.

Saya hanya mampu tersenyum di balik maya.

'Tahniah! Moga berbahagia bersama famili, ya.' Ucap saya dalam debar. Ternyata ada riak hampa. Tak sangka saya boleh terasa jauh seperti ini.

Oh, rupa-rupanya saya memendam hati pada insan yang telah berkeluarga. Alhamdulillah, perasaan ini tidak jauh melarat. Saya bersyukur kerana saya tahu tentang dia dan familinya.

Himpunan segala kisah cinta tak kesampaian, moga hikmahnya besar di sebalik kisah ini.

Untuk kalian, moga berbahagia selamanya bersama famili.





Tatapan Sepi Seorang Perindu seperti saya: Nyanyian Jamal Abdillah.

Bilaku rindu padamu
Terasa kuatnya cintaku
Terbangkit resah terpandang wajahmu
Bertambahlah kasih sayangku

Sesaat kau tak ku pandang
Terasa sepinya jiwaku
Tertunggu aku hadirnya dirimu
Walaupun sekelip mata

Betapa sepinya hidup seorang perindu
Dihanyut oleh keresahan
Rindu hatiku tak jemu padamu
Selagi kau masih ku cinta

Biar apa pun yang memisahkan
Namun ku tetap menyintaimu
Selagi hidup belum berakhir
Selagi itu ku merinduimu

Ku seorang perindu sepi
Tak jemu ku terus menanti

2 lonjakan suara:

Putera Cinta said...

Salam...

Hmm... semoga Has tabah menghadapi semua dugaan hidup ini. Banyak kisah yang kita dengar.... suami isteri bercerai berai kerana orang ketiga. Semoga 'kita' tidak tergolong dikalangan orang seperti itu yang menjadi punca keruntuhan sebuah masjid. AMIN.

hasni Jamali said...

Salam...

Ya, semoga tidak. Has tak mahu merobohkan kebahagiaan orang lain.
Has percaya Allah telah merencanakan jodoh pada hamba-Nya kan. walau sayang pun kita pada mereka, tak semestinya mereka adalah yang terbaik buat kita.

terima kasih, Amin juga.