BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, March 30, 2010

Begitu, hati ini dilukai

Saya mulakan dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Begitu, hati ini dilukai.

Setiap kali saya menulis di sini, pastinya ketidaktenteraman hati yang terujar. Terhenti seketika. Adakah perlu saya mencoret duka di sini?

Begitu saya menanti saat untuk menulis panjang. Akhirnya, sekali lagi episode duka melanda.

Hati. Hati yang sentiasa mahukan bahagia. Tapi. Terlempar dengan kata nista. Mengapa manusia itu, yang dahulunya menyayangi, tetapi sekarang begitu menyakiti? Begitu melukai…Mengapa?

Dalam dakap ayat-ayat suci, saya tenang kembali. Begitu yang disuratkan Ilahi. Sentiasa dekat dengan-Nya. Ketenangan dan ketenteraman hati yang dicari.

Beribu kali, dan benar-benar dilukai. Kali ini, sabar yang dinanti hampir pecah kembali. Namun, patah hati ini, benar-benar ditusuk duri. Benar-benar…sakit.

Jika tidak lagi mampu saya tahan. Saya berdiam diri selamanya. Biarlah dia terus mengata nista. Kebenaran dan yang hak…Ketentuan Ilahi.

Kepada yang mengerti, terima kasih. Dan kepada yang dengki moga diberi hidayah dari Ilahi.

*Moga selepas ini, saya tidak dibauri lagi dengan kisah duka seperti ini. Saya pergi.*

1 lonjakan suara:

~najihah faizah azaman~ said...

suka dengan kata-kata yg ditulis.
thumbs up! :)