BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Sunday, April 18, 2010

Ilusi dan angan...hanna dan hasni

Seketika tadi, aku ke sana sini di laman maya. Membaca dan membaca. Pilihan blog2 teman maya, setiap hari aku baca. Hingga terjumpa suatu entri yang menulis tentang *Aku seorang anak sulung* dan *Aku seorang anak bongsu*.

Masing-masing meluah kata tentang perasaan, tugas dan peranan. Indah membaca entri blog mereka.

Aku sendiri? Apakah perasaan aku sebagai anak sulung? Apakah aku gembira hingga sekarang? Kenapa perlu aku soal tentang gembira atau tidak?

Persoalan-persoalan ini, begitu melanda hati dan perasaan aku sekarang. Sebagai anak sulung, yang pendiam dan ya, memang aku seorang yang pendiam. Anak sulung yang tidak tegas. Masa aku kanak-kanak dulu, aku anak sulung yang sering dibuli adik-adik. Aku diam saja. Kenapa ya? Aku tak melawan dan tidak tegas seperti anak-anak sulung lain. Mungkin.

Aku sebagai anak sulung, waktu kecil disebat Ayah jika adik-adik melakukan salah. Aku yang pendiam, turut dihukum. Tanpa aku tahu, kenapa aku disebat sama, sedangkan aku tidak tahu apa masalah sebenar kalau adik-adik aku buat hal. Anak sulung yang sering dibuli.

Sikap diam dan diam ini, mungkin turun daripada sikap ayah. Ya, ayah juga seorang pendiam. Tapi...

Pernah aku mematahkan payung kerana marahkan seorang adik aku. Aku pernah melemparkan payung itu hingga berderai pasu bunga emak. Aku marah pada barang-barang jika adik-adik aku buat salah dan menaikkan marah aku. Perang mulut? Mungkin tidak, sebab aku seorang pendiam. Anak sulung yang tidak tegas. Cuma, barang-barang yang terdekat menjadi mangsa. Semua yang berlaku ini, bermula awal remaja. Dalam usia di sekolah menengah.

Tapi, sekarang. Sejak berjauhan dengan adik-adik. Aku semakin renggang dengan sifat marah. Ya, aku jarang tahu apa-apa yang mereka lakukan. Lagipun, mereka sudah besar dan berakal. Marah aku sudah kurang. Aku tak suka dan tak mahu marah. Sebab aku tahu, bila aku marah akan banyak hati yang terluka. Dan aku tak mahu marah. InsyaAllah, moga aku tidak akan marah dan segera memaafkan.

Sesekali mengimbas masa lalu menjadikan aku muhasabah diri. Mengingati masa lalu menjadikan aku tertawa dan berfikir. Selepas aku mematahkan payung dan memarahi adik dengan keras, akhirnya aku menangis. Sebab aku rasa aku dah melukakan hatinya. Walaupun aku tahu aku marah untuk memberi baik buat dirinya. Aku menangis bila marah. Begitulah aku, sebagai anak sulung yang pendiam.

Sekarang, melihat adik-adik yang sedang meningkat remaja dan dewasa. Sesekali aku sebagai anak sulung ini, tak mampu menahan marah apabila mereka lakukan salah. Aku menegur, dan marah dalam hati. Aku banyak melepaskan kemarahan dengan tangisan. Untuk adik-adik aku, aku sayang mereka. Segala tangisan aku hamburkan kata-kata dalam tulisan aku. Rusuh jiwa.

Begitu kenangan aku sebagai anak sulung. Tidak tegas, pendiam. adakah adik-adik aku mahu mengerti betapa indahnya menjadi anak sulung? Seperti aku? adik-adikku...

(Aku sering membayangkan yang aku punya kakak dan abang. Bagaimana perasaan menjadi adik. Bagaimana lakunya aku jika aku seorang adik. Aku banyak luahkan watak dan perasaan sebagai adik dalam hanna. Hanna yang penuh dengan angan-angan. Angan-angan sebagai anak bongsu. Itulah aku dan hanna.

ya, aku bersyukur atas kurniaan Tuhan memberi taraf kepadaku sebagai anak sulung. Walaupun mungkin anak sulung yang pendiam ini tidak sebaik anak-anak sulung yang tegas dan keras terhadap adik-adiknya, namun aku masih bersyukur adik-adik aku masih di landasan yang membahagiakan. InsyaAllah, segalanya aku harap begitu. tenang dan indah hubungan kita adik-beradik.

Aku pernah memiliki kakak. Ya, kakak-kakak yang menganggap aku seperti adiknya, tapi...hubungan kami tidak kekal. Atas duga dan cabaran Allah. Aku terima dengan redha. Apa-apa pun, aku masih sayang mereka. Allah Maha Mengetahui segalanya.

Tentang hanna pula, biarlah ia begini. Aku luahkan dalam lukisan cerita aku sendiri. Mengimpikan untuk mempunyai kakak dan abang, ya sangat aku inginkan. Allah Maha Mengetahui dan setiap aturan-Nya menentukan jalan untukku membentuk cara dan jalan hidupku. Aku bersyukur, Allah memberi ilusi kepadaku dengan mengangankan semua ini.

Ya, biarlah hanya angan-angan. Angan-angan untuk aku jadi adik kepada Kak Long dan Kak Shira, Kak Ieza.)

Begitu sahaja.

2 lonjakan suara:

Chem Uyaisha said...

saya tak pernah pendam rasa dengan adik saya. tk sangka, kali terakhir saya balik rumah, saya ada bertekak dengan dia. dia tk bg sy guna internet konon takut bil melambung. saya tk sangka sy boleh masuk bilik dan solat isyak dalam tangis sbb dia kata saya mcm tu. huhu. pdhal sblm sy smpi ke bumi UKM, sy seorang yg kebal perasaan. sedih adik saya ckp mcm tu.. huhu.

hasni Jamali said...

Syah,

saya rindu awk, suara awk, tawa awk, sewel awk, sengal awk...semua lah.

ah, kenapa air mata saya keluar?
ah, kenapa air mata saya mcm air terjun?

saya rindu awk, iye betul!

sabarlah syah. awk berdua saja. saya bertiga.

jadilah kakak yang baik ya. adik2 pasti akan jadikan kita kakaknya yang terbaik.

saya rindu awk!