BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, July 29, 2009

dia lemah, demam. namun masih mahu melunas rasa resah hatinya.

sesekali terdengar batuknya, melepas ruang pawana. dia tidak sihat. tubuhnya lemas dalam kesesakan tahap suhu yang membahang. sesekali jalannya terhuyung-hayang. tiba langkahnya memanjat anak-anak tangga, jadi tidak menentu. ada sahaja rasa tidak selesa pada langkahnya, taktkala batuk memecah ruang udara.

hingga ke jam ini, hampir merah senja menjelma, tiada panggilan daripadanya dia terima. entah, mungkin dia masih sibuk. kerja dan tugasannya. ah, perlukah dia rasa rindu?

namun, dalam lemah tubuh ini, dia masih gagah mencoret segala rasa. untuk dirinya, yang tidak mampu dia beritahu segalanya. kini, bersama air mata, dia terus melunas bicara hatinya.

dia, mungkin rindu. mungkin dia mahukannya. namun dia masih keliru akan perasaan dia sendiri. tidak mahu dia berpura-pura, tidak mahu dia memaksa rasa hatinya sendiri.

dan rentasan tangis ini, masih hangat mengalir terus dalam hati dia. dia.......berpaling melihat skrin telefon, andai ada panggilan rindu atau pesanan rindu darinya.

tiada apa-apa tertera di skrin.

6 lonjakan suara:

Putera Cinta said...

:-(

hasni Jamali said...

:( mungkin, belum masanya untuk rasa disayangi dan menyayangi. mungkin....

Putera Cinta said...

kalau tiada yang menyayangi kita,

cukuplah kita saja yang menyayangi mereka...

jangan biarkan hati kita sepi tanpa sayang...

hasni Jamali said...

:)

DaliaLiyana said...

yg penting kite mst bersikap penyanyang...winks!

hasni Jamali said...

terima kasih kalian.

sayang, disayang dan menyayang. ungkapan penuh makna, perlu hadir dari hati ikhlas. bukan hanya di bibir semata.