BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, January 21, 2010

Berteman insan-insan alam juga

...Dah lepas, dah lama juga. Filem DE TAALI, dan filem lain-lain yang pernah saya tonton. Temanya persahabatan. Dan baru-baru ini LONDON DREAMS. Persahabatan yang erat. Sangat rapat. Adakalanya saya cemburu melihat mereka diberikan watak yang amat rapat sekali. Dalam filem, kita teringin segala-galanya yang mereka ada. Tetapi, hanya mahu dan berkehendakan saja dan sedikit berharap.

...Sebenarnya apa yang saya cuba sampaikan ialah. Sendirian. Hingga kini saya punya ramai kawan, tetapi kawan rapat dan erat tiada. Saya sentiasa harapkan. Sekarang di UKM, tahun tiga dan semester akhir. Lebih banyak masa saya habiskan bersendiri. Ke mana-mana jika rasa mahu ditemani, saya akan cuba sms atau call kawan-kawan, mungkin ada yang sudi menemani. Tapi, dalam peratus harapan, saya hanya meletakkan 40 sahaja. Tak mahu berharap terlalu tinggi. Saya akan amalkan frasa ini, 'Hanya sms atau call, jika ada yang sudi bertemanlah hari itu, jika tiada...saya sendirian juga.'

...Saya meluahkan ini, bukan untuk dikasihan atau simpati. Sengaja meletakkan rasa curiga akan sendirian yang diberi. Curiga yang positif, bukan meragui. Adakalanya, bersendirian membuatkan saya senang ke mana-mana, bersendirian juga mengurangkan percakapan saya, bersendirian juga membuatkan saya menaruh rindu pada insan-insan tersayang yang amat mendalam. Itu mungkin kelebihan. Saya meletakkan 'mungkin' kerana saya sendiri tidak pasti sama ada saya bahagia atau sebaliknya.

...Menikmati rasa sendirian, saya menulis dan saya membaca. Saya memerhati gelagat insan, lalu melakar kisah imaginasi ke dalam tulisan saya. Sendirian menjadikan saya lebih peka terhadap apa-apa yang bakal berlaku. Sendirian, ke mana-mana tanpa ada yang di kiri dan kanan. Tetapi, saya tetap menghargai setiap insan yang sudi menemani dan kepada insan yang akan bersama saya jika masa mereka ada untuk saya. Terima kasih sebagai penghargaan kalian.

...Sendirian juga merelakan hati saya jauh terbuai dengan kata-kata dan madah yang sesetengahnya menyatakan 'jiwang'. Namun hakikatnya, saya hanya meluahkan apa-apa yang saya rasa dan jauh berada di sudut hati mahukan apa-apa harapan yang wujud dalam bait-bait yang tercoret. Moga harapan indah bertukar kepada realiti yang membuahkan bahagia. Dengan izin-Nya. Saya tidak akan mengeluh sendiri lagi, kerana saya semakin dekat dengan Dia. DIa Maha Mendengar setiap kali saya berbicara sendirian. DIa juga Maha Mengetahui dan Maha Melindungi. Saya tidak sendirian lagi.

...Itu sahaja yang terluah. Kini saya ditemani hujan lebat di luar halaman. Moga mentari hangat kan muncul pula berganti untuk menemani saya. Dengan alam juga saya tidak lagi rasa sendirian.Terima kasih Tuhan. Walau ke mana-mana aku sendiri, Kau masih menyediakan aku dengan makhluk-Mu yang lain seperti alam hijau yang indah terbentang, dan langit biru yang tersergam. Alhamdulillah.

hJ

1 lonjakan suara:

Putera Cinta said...

Alhamdulillah....

sendiri ada baiknya juga kalau kita pandang dari sudut yang positif..

hati manusia juga sukar dijaga... sendirian lebih baik kerana kita punya lebih banyak masa untuk menghargai diri sendiri, kerana belum tentu kalau punya teman yang ramai, mereka tahu menghargai diri kita.

dunia ini luas... bukan manusia sahaja yang menghuninya.. bertemanlah dengan makhluk tuhan yang lain... :-)