BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, January 12, 2010

Dalam Lamunan kita berbicara

Pada paras tanganku,
Pada paras tanganmu,
kita berpegangan,
mengenggam ikatan suci,
dan terus berjalan,
melangkah bersama manis senyuman.

Pada paras nafasku,
Pada paras nafasmu,
kita berhembus untuk kesunyian ini,
kerana segalanya,
bukan milik kita.

Kita pasrah,
walau erat perhubungan ini,
dan turut direstui,
namun, kita hanya makhluk-NYA yang kerdil dan hina,
Kita bakal terpisah jua,
dengan izin Tuhan,
sebaik-baik pemergian.

Kau kekasihku,
Kau suamiku,
kepadamu aku luahkan segala cinta,
Untukmu kuserah segala rasa,
Antara kita, rasa dan cinta,
Kau tebarkan pada Yang Esa,
Cinta yang tidak akan padam selamanya.

Pernah kita berbicara,
dalam lamunan yang tiada kata,
Antara kita,
Entahkan bila adanya,
Antara kita,
Entahkan bila berjumpa.

hJ

3 lonjakan suara:

Putera Cinta said...

menarik sekali puisi nie... :-)

tahniah....

hasni Jamali said...

salam manis, Putera Cinta.

terima kasih, sesungguhnya dari hati. Moga puisi ini tersemadi dengan indah seperti yang dikatakan.

terima kasih atas ucapan itu. :)

Is said...

bait-bait katanya mengusik kalbu..nak jd sepandai hasni dalam mengarang puisi..sudikah turunkan ilmu tu untuk sy?:')