BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, November 8, 2008


Saat dia mula bertatih, aku sering menadah tangan, hatiku berkata, "sambutlah tangan ini, sayang..." Saat itu jua dia berlalu. Tidak sekali dia menoleh ke arahku. "Mengapa?" bentak hatiku. Tika aku lihat dia bersendirian, aku datang menghampirinya. Mataku tepat memandang ke anak matanya meminta simpati, "Dakaplah aku. Akan hilang sunyimu." Lalu dia pergi dan tidak jua menoleh. "Mengapa?" Aku hanya tersandar sepi di situ, cuba menahan air mata. Namun, ia tetap gugur juga. Aku hanya kiam membatu. Patah hati. Dia juga berjalan dalam sepi. Sonder mahu menoleh. Aku turut berpaling. Terus melangkah mecari sinar. Dia, kulihat hilang dalam gelap. Seketika, aku memandang ke hadapan. Aku temu suatu sinar terang. Sangat riang sinar itu. Sinar itu mengejar bayangku...... "Mengapa dia berkejar ke arahku?" Laju saja dakapan hangatnya membelai tubuhku yang terasa longlai.. Aku bingung. Tidak mengerti situasi itu. Namun hangat air matanya terasa dingin membasahi wajahku. Aku senyum dan riang. "Lihat, sinar itu bertambah riang riaknya." Aku cuba mengalih pandangannya. Sekali lagi hampa. Dia terus membisu dan hanya raungannya kudengar. "Mengapa?" Persoalan yang sama. Dia enggan dengar aku.
Lantaran itu, aku bangkit dari dakapannya. Patah hati lagi. Terasa ringan. Aku bungkam. Dalam dakapannya, terlihat aku yang kaku namun masih tersenyum. Dia setia dengan air matanya. Bukan aku....

5 lonjakan suara:

ILhaM UyaISha said...

terkadang sang rembulan tidak mengerti kesetiaan si punggook. jangan katakan ia, si punggok sendiri keliru dengan suara atma sendiri. sunyi.. teman pedih hati. sabar, kerana ada mentari yang lebih dermawan menghadiahkan sinarnya pada si punggok. cuma roh si punggok yang semakin setia. tanda tanya samar di jemala...

Anonymous said...

kamu lihat mawar pada durinya sedangkan dikelopaknya ada embun seakan akan mutiara

hasni Jamali said...

aisya, masih lagi bicara punggok dan bulan?
samar itu boleh dihilangkan dengan satu pertanyaan kepadanya. jangan malu jika mahu, ya.

hasni Jamali said...

En.Hasbullah, terima kasih menitis tinta di sini.
ya, dalam sungguh maknanya.
Sudah resam kaum hawa, onak duri akan diteliti terlebih dahulu supaya yang dikasihnya tidak berdarah luka. seperti saya, sering juga memerhati embun bak mutiara itu hadir semahunya. Dengan ikhlas jua tulus hatinya.

syed_saiful said...

kesetiaan?benarkah ia wujud disaat mentari mula kabur..kita sendiri tidak mengerti..hdup dalam kepalsuaan dan bermain dgn fantasi yg dciptakan. kita juga selalu memungkiri ilham yg diciptakan oleh desiskan minda..mengapa? andai taburan bumi yg sekata, kita akan jd sempurna, namun msia dciptakan dgn kelemahan yan bisa jadikan kita lebih istimewa, yg th menghargai...